Home > Pengolahan Perikanan > Perikanan Tradisional

Perikanan Tradisional

Pengawetan Ikan

Ikan merupakan bahan pangan hewani yang kaya gizi, sumber protein hewani yang banyak dikonsumsi masyarakat, mudah didapat, dan harganya murah. Ikan banyak mengandung unsur organik dan anorganik, yang berguna bagi manusia. Namun ikan juga cepat mengalami proses pembusukan setelah ditangkap dan mati. Setelah ikan mati, terjadi perubahan-perubahan baik secara biologis, fisik, maupun kimia. Semua proses perubahan tersebut akan mengarah kepada ...

Read More »

Metode Penggaraman

Kecepatan proses penyerapan garam dalam tubuh ikan dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: a. Kesegaran ikan Proses penyerapan garam ke dalam tubuh ikan akan cepat apabila ikan dalam kondisi segar. b. Kandungan lemak Ikan yang mempunyai kandungan lemak yang tinggi akan menghambat proses penyerapan garam, karena lemak akan menghalangi masuknya garam ke dalam tubuh ikan.

Read More »

Proses Penggaraman

a) Metode dry salting · Jumlah garam yang diperlukan berbeda-beda sesuai dengan ukuran ikan. Untuk ikan berukuran besar jumlah garam yang diperlukan sebanyak 20% – 30%. Sedangkan untuk ikan berukuran sedang jumlah garam yang diperlukan sebanyak 15% – 20%. Untuk ikan berukuran kecil jumlah garam yang diperlukan hanya sekitar 5%. · Garam ditaburkan di dasar wadah. Kemudian di atasnya disusun ...

Read More »

Definisi Penggaraman

Penggaraman merupakan suatu metode yang dilakukan untuk mengawetkan produk hasil perikanan dengan menggunakan garam (NaCl). Pada proses penggaraman, pengawetan dilakukan dengan cara mengurangi kadar air dalam tubuh ikan dan dalam tubuh bakteri sehingga bakteri tidak dapat hidup dan berkembang lagi. Istilah penggaraman juga sering disebut pengasinan. Teknologi penggaraman biasanya tidak digunakan sebagai metode pengawetan tunggal, tetapi masih dilanjutkan dengan proses ...

Read More »

Ikan Pindang

Ikan pindang merupakan ikan hasil pengawetan atau yang digemari masyarakat karena produk akhirnya mempunyai rasa yang khas dan tidak terlalu asin. Ikan pindang diolah dengan cara mengkombinasikan dua metode pengawetan, yaitu penggaraman dan perebusan. Pemindangan ikan dilakukan dengan cara merebus ikan dalam larutan garam selama jangka waktu tertentu. Fungsi garam adalah untuk memperbaiki tekstur ikan agar lebih kompak, memperbaiki cita ...

Read More »

Persiapan Bahan Baku Penggaraman

Bahan baku ikan yang akan diawetkan dengan metode penggaraman harus dipisahkan berdasarkan jenis, ukuran, dan tingkat kesegarannya. Bahan lainnya adalah garam murni yang mengandung NaCl 99% agar kualitas produk yang dihasilkan baik. Banyaknya garam yang dibutuhkan yaitu antara 10% – 35%, tergantung tingkat keasinan yang diinginkan. Gambar 6. Ikan dan garam sebagai bahan baku proses penggaraman Persiapan peralatan a) Wadah ...

Read More »