Home > Pengelolaan Kualitas Air > Identifikasi Kualitas Air > Faktor Zat Penyebab Warna Air

Faktor Zat Penyebab Warna Air

Dalam penyediaan air minum, warna sangat dikaitkan dengan segi estetika. Warna air dapat dijadikan sebagai petunjuk jenis pengolahan yang sesuai. Berdasarkan zat penyebabnya, warna air dapat dibedakan menjadi :
a) Warna Sejati (true color)
Warna sejati disebabkan adanya zat-zat organik dalam bentuk koloid. Warna ini tidak akan berubah walaupun mengalami penyaringan dan sentrifugasi. Contoh dari warna sejati antara lain : warna air teh, warna air buangan industri tekstil, serta warna akibat adanya asam humus, plankton, atau akibat tanaman air yang mati.
b) Warna Semu (apparent color)
Warna semu disebabkan oleh adanya partikel-partikel tersuspensi dalam air. Warna ini akan mengalami perubahan setelah disaring atau disentrifugasi serta dapat mengalami pengendapan. Warna semu akan semakin pekat bila kekeruhan air meningkat.

Intensitas cahaya
Cahaya matahari merupakan sumber energi bagi semua kehidupan organisme perairan. Secara biologi cahaya sangat berperan penting, tanpa cahaya matahari semua proses kehidupan tidak akan berlangsung dan tidak akan dijumpai bentuk-bentuk kehidupan di muka bumi ini. Sedangkan dari sudut fisika, cahaya matahari merupakan sumber energi bagi terjadinya arus, gelombang, pemanasan perairan dan lain-lain. Sinar mempunyai arti penting dalam hubungannya dengan beraneka gejala, termasuk penglihatan, fotosintesa, dan pemanasan.

Mata sensitif terhadap kekuatan sinar yang berbeda-beda. Binatang-binatang mangsa mudah mengetahui pemangsanya pada bulan terang daripada bulan gelap. Dalam hubungannya dengan fotosintesis, intensitas dan panjang gelombang sinar sangat penting. Radiasi matahari menentukan intensitas cahaya pada suatu kedalaman tertentu dan juga sangat mempengaruhi suhu perairan. Variasi suhu harian atau tahunan dari suatu perairan merupakan hasil dari (a) pancaran sinar, (b) penguapan (evaporasi) dan (c) konduksi panas.

Sinar matahari yang jatuh di permukaan air, sebagian akan dipantulkan dan sebagian lagi menembus ke dalam air. Sinar yang dipantulkan tergantung pada:
a. Bila di dalam perairan Sudut jatuh (sudut inklinasi)
Sudut jatuh ialah sudut yang dihitung dari garis tegak lurus pada permukaan air. Pada sudut jatuh 60o cahaya dipantulkan sebesar 6%; pada 70o sebesar 13,4% dan 80o sebesar 34,8%.
b. Naungan
c. Keadaan permukaan air
Untuk permukaan yang tenang cahaya yang dipantulkan lebih besar dibandingkan dengan permukaan air yang bergelombang.
d. Lamanya penyinaran
Selama sehari terjadi perubahan tinggi matahari sehingga menyebabkan perubahan-perubahan yang besar dalam bagian cahaya yang dipantulkan. Hal ini dapat dilihat dari intensitas penyinaran pada sore hari berkurang lebih cepat di bawah permukaan air daripada di atasnya, sehingga pada waktu malam hari cahaya bulan yang dipantulkan akan lebih besar.
e. Sifat perairan itu sendiri
banyak terdapat partikel-partikel, baik berupa tanah liat yang sangat halus, butiran-butiran lumpur, fitoplankton maupun zooplankton akan mempengaruhi cahaya matahari yang menembus perairan.
Ditinjau dari segi produktivitas perairan, cahaya yang menembus permukaan air sangat penting. Cahaya ini mengalami pembauran (disperse) dan terserap (absorbsi) dan yang terserap akan dirubah menjadi energi panas.

Cahaya matahari yang masuk ke dalam perairan sangat berarti bagi proses kehidupan organisme. Tanpa cahaya matahari, proses fotosintesis tidak akan berlangsung. Hubungan antara intensitas cahaya matahari dengan kemungkinan berlangsungnya fotosintesis di perairan secara vertikal dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:
 Zona fotik (eufotik zone).
Dalam mintakat ini intensitas cahaya matahari masih demikian tingginya sehingga fitoplankton benar-benar berperan sebagai produser. Batas bawah mintakat eufotik adalah dimana cahaya matahari sudah tidak efektif lagi berperan sebagai produsen atau dimana tumbuhan bahari tidak dapat lagi efektif berperan sebagai sumber energi untuk berbagai proses faal. Proses faal tersebut dikenalsebagai proses respirasi, sehingga dapat dikatakan bahwa batas bawah mintakat eufotik ialah kedalaman dimana produksi bahan organik (P) oleh tumbuhan bahari sama dengan jumlah yang diperlukan untuk berlangsungnya respirasi (R). Jadi P=R atau biasa disebut juga kedalaman kompensasi. Zona ini memiliki kedalaman hingga ±200 m.

 Zona twiligth (disfotic zone).
Di mintakat ini intensitas cahaya matahari demikian rendahnya sehingga fitoplankton bukan merupakan produser yang efektif. Produser di daerah ini sekedar hidup dan tidak mampu tumbuh dan berkembang biak. Kalau pada keadaan kompensasi P=R, maka dimintakat ini produksi bahan organik (P) lebih kecil dari jumlah bahan organik yang diperlukan untuk respirasi (R). Dengan demikian jelaslah bahwa produser yang terdapat dimintakat ini hanya sekedar hidup saja dan kecil kemungkinan untuk tumbuh dengan baik. Perairan ini memiliki kedalaman hingga ± 1000 m.

 Zona afotik (aphotic zone).
Dimintakat ini tidakadacahaya matahari sehingga organisme yang didapatkan hanya organisme heterotrop dan saprofit. Pada zona ini disebut juga zona laut dalam dimana pada zona ini juga memiliki tekanan hidrostatik yang besar, suhu yang dingin, sirkulasi air yang sangat lemah serta suplai bahan makanan yang sedikit.

image
Gambar 3. Zonasi perairan berdasarkan intensitas cahaya matahari

Cahaya matahari selain berperan dalam proses fotosintesis juga berperan dalam pemanasan perairan atau fluktuasi suhu perairan, penglihatan bagi hewan yang hidup di dalam perairan tersebut, migrasi vertikal, dan dapat pula mengakibatkan kerusakan pada organisme.