Home > Konservasi Tanah dan Air > Teknik Konservasi > Syarat Perencanaan Bendungan Urugan

Syarat Perencanaan Bendungan Urugan

a) Tinggi Bendungan
Adalah jarak dari pondasi hingga permukaan air waduk pada saat bangunan pelimpah mengalirkan air sebesar kapasitas perencanaannya, ditambah dengan tinggi jagaan tertentu untuk dorongan angin, gelombang, tenaga pembekuan es dan gerak gempa bumi.

b) Lebar Mercusuar
Lebar mercu bendungan urugan haruslah cukup kuat untuk menjaga agar garis preatik atau permukaan atas rembesan tetap berada di dalam bendungan pada waktunya. Lebar mercu harus cukup untuk menahan hentakan gempa serta kekuatan gelombang, lebar mecu dari bendungan yang rendah dapat pula dipengarnhi oleh kebutuhan sekunder seperti lebar jalan pemeliharaan minimum sebesar 3 meter.

c) Stabilitas Konstruksi
Meripakan perhitungan konstruksi untuk menentukan ukuran (dimensi) bendungan agar mampu menahan muatan-muatan dan gaya-gaya yang bekerja padanya dalam keadaan apapun.

Syarat-syarat stabilitas konstruksi :

  • Lereng sebelah hulu dan hilir bendungan harus tidak mudah longsor. Lereng sebelah hulu bendungan harus stabil dan aman dalam keadaan apapun baik pada waktu waduk kosong, penuh air maupun permukaan air turun tiba-tiba. Demikian pula untuk lereng sebelah hilir harus stabil dan aman dalam keadaan apapun, baik pada waktu waduk kosong, penuh air maupun permukaan air turun tiba-tiba.
  • Aman teradap longsoran.
  • Aman terhadap penurunan bendungan .
  • Aman terhadap rembesan.

image

Keadaan berbahaya yang harus ditinjau di dalam perhitungan.
Pada akhir pembangunan dari hasil penyelidikan tanah baik di lapangan maupun di laboratorium dapat diambil kesimpulan bahwa tanah hanya dapat dipakai secara maksimal apabila kadar airnya mencapai optimal ini berarti pada akhir pembangunan masih terdapat kadar air yang besar sehingga tegangan pori juga besar. Keadaan berbahaya yang hams ditinjau adalah kemiringan sebelah hilir.
Pada waktu waduk terisi air penuh dan terdapat rembesan tetap makin tinggi permukaan air yaitu pada saat waduk terisi air penuh mernpakan keadaan yang berbahaya, sehingga ditinjau dalam perhitungan.

Keadaan yang berbahaya yang harus ditinjau adalah kemiringan sebelah hilir.
Pada waktu waduk terisi sebagian dan terdapat remebesan tetap. Ini perlu ditinjau karena longsomya bendungan tergantung dari beberapa faktor yang kadang-kadang berbahaya justru bukan pada saat waduk penuh tetapi hanya sebagian saja, keadaan berbahaya yang perlu ditinjau adalah kemiringan sebelah hulu. Pada waduk terisi penuh dan air penuh tiba-tiba. Pada waktu waduk terisi penuh maka tekanan porinya sangat besar, bagian dalam waduk mendapatkan tekanan keatas sehingga beratnya berkurang, pada waktu permukaan air turun tiba-tiba maka air dari pori-pori akan sangat lambat keluarnya, sehingga masih terisi air dan dalam keadaan jenuh maka beratnya bertambah besar karena tekanan air keatas tidak ada lagi.

Keadaan bahaya yang harus ditinjau adalah disebelah hulu.
Muatan dan gaya-gaya yang harus diperhitungkan Gaya-gaya yang bekerja pada tubuh bendungan adalah gaya berat (berat dari bendungan) tekanan hidrostatis, gaya angkat, gaya gempa. Gaya-gaya ini dirambatkan ke pondasi dan tumpuan bendungan, yang bereaksi terhadap bendungan dengan gaya sarna besar dan berlawanan yaitu reaksi pondsi. Pengarnh dari tekanan yang disebabkan edapan sedimen di dalam waduk dan gaya-gaya dinamik yang disebabkan oleh air yang mengalir diatas bendungan meungkin perlu dipertimbangkan dalam hal-hal khusus.