Home > Konservasi Tanah dan Air > Teknik Konservasi > Faktor Perencanaan Bendungan Urugan

Faktor Perencanaan Bendungan Urugan

a. Topografi
Apabila peninjauan hanya didasarkan pada kondisi topografi maka bendungan beton akan lebih menguntungkan. Jika sekitamya bangunan pada alur sungai yang dalam tetapi sempit. sebaliknya pada alur sungai yang dangkal tetapi lebar, bendungan urugan akan lebih murah. Akan tetapi berhubung banyaknya faktor lain yang perlu diperhitungkan antara lail}kondisi geologi di daerah calon bendungan, tersedianya bahan dengan kualitas yang memenuhi syarat untuk tubuh bendungan, kemampuan teknologi pelaksanaan pembangunannya maka pada kenyataannya kadang-kadang bahkan terjadi hal yang sebaliknya.

b. Geologi Teknik
Pada hakekatnya penelitian geologi teknik yang perlu dilakukan tidak hanya di daerah di sekitar tempat kedudukan calon bendungan yang akan dibangun, tetapi hams pula diadakan penelitian di daerah calon waduk dan sekitarnya untuk mengidentifisir adanya celah-celah yang mengakibatkan kebocoran atau kemungkinan adanya daerah-daerag yang mudah longsor. Pekerjaan sementasi yang dilaksanakan pada celah-celah patahan tersebut serta pencegahan longsoran-Iongsoran dalam kondisi waduk yang sudah terisi akan membutukan biaya yang lebih besar.

Sedangkan apabila dibiarkan begitu saja mungkin akan terjadi kehilangan air yang sangat berlebihan yang megalir keluar dari celah-celah patahan tersebut. Selain itu adanyan retakan-retakan yang luas penyebarannya dapar mengakibatkan terjadinya longsoran berkapasitas besar yang mungkin dapat meluncur ke dalam waduk. Dengan masuknya suatu masa tebing di sekitar waduk tersebut akan menyebabkan penuhnya waduk terisi sedimen dalam waktu yang amat singkat yang diikuti dengan keluamya air secara mendadak sehinggan terjadi luapan yang sangat membahayakan didaerah sebelah hilimya.
image

c. Pondasi
Bendungan urugan dapat dibangun diatas hampir semua kondisi topgrafi dan geologi yang dijumpai, sedangkan bendungan beton hanya mungkin dibangun diatas batuan yang kukuh. Hanya saja perlu diadakan perbaikan dengan sementasi (grouting). Apabila pondasi terqiri dari tanah yang lulus air atau daya dukungnya rendah. Jika hasilhasil perhitungan dan analisa mendapatkan angka pembiayaan sangat tinggi untuk pekerjaan perbaikan pondasi maka dianjurkan agar rencana tempat kedudukan bendungan maupun dimensi daripada bendungan tersebut perlu ditelaah kembali dan meninjau kemungkinankemungkinan pada altematif lain.

d. Bahan Bendungan
Didasarkan atas pemikiran bahwa tipe bendungan yang paling ekonomis harus dipilih maka dipandang perlu untuk memperlihatkan hal-hal sebagai berikut :
 – Kualitas dan kuantitas bahan yang mungkin terdapat di sekitar tempat kedudukan bendungan.
 – Jarak pengangkutan dari daerah penggalian ke tempat penimbunan calon tubuh bendungan.
Mengingat hampir semua qatuan (tanah, pasir, kerikil, dan batu) dapat digunakan untuk konstruksi benungan urugan maka banyak altematif yang harus dipertimbangkan dan diperbandingkan sebelum mendapatkan sebuah altematif konstruksi tubuh bendungan yang paling ekonomis.

f. Bangunan Pelimpah
Apabila debit banjir suatu bendungan diperkirakan akan berkapasitas besar dibandingkan dengan volume waduk dan jika ditinjau dari kondisi topografinya penempatan suatu bangunan pelimpahan akan megalami kesukaran, maka altematif bendungan urugan meungkin secara teknis tidak akan bisa diprtanggungsawabkan dan bendung beton mungkin akan lebih memadai. Kekurangan yang paling menonjol pada bendungan urugan adalah lemahnya daya tahan bendungan terhadap limpasan (overtoping) dan dalam kondisi hidrologi yang demikian.

Bendungan urugan merupakan alternatif yang tidak memungkinkan. Memporsir altematif bendungan urugan harus perlu diimbangi dengan pembuatan bangunan pelimpah yang besar agar kapasitasnya mampu menampung debit yang besar dan pembuatannya akan membutuhkan biaya yang sedemikian besamya, sehingga kalau dibandingkan dengan harga bangunan pelimpahnya telah mendekati harga altematif bendungan beton.

g. Banguan Penyadap
Pada hakekatnya air yang terdapat didalam waduk akan dipergunakan untuk berbagai macam kebutuhan dengan berbagai macam teknis penyadapannya. Umumnya air yang disadap dari waduk diperlukan untuk keperluan irigasi, pembangkit tenaga listrik, air minum, pengendalian banjir, penggelontoran dan lain-lain. Beberpa tipe bangunan penyadap antara lain penyadap tipe menara, tipe sandar berterowongan miring yang masing-masing mempunyai keuntungan dan kerugiannya.

Lain-lain
Selain problem/masalah yang bersifat teknis dan ekonomis, pembangunan sebuah waduk akan menyangkut problem-problem sosial seperti pembebasan dan pemindahan penduduk. pemindahan fasilitas-fasilitas umum dari daerah yang akan tergenang. Pengaruh-pengaruh pembangunan sebuah waduk akan memberikan dampak yang sangat luas pada kehidupan masyarakat.