" /> Pentingnya Perawatan Mesin | TN Mesin

Pentingnya Perawatan Mesin

Setiap benda yang dibiarkan tanpa sentuhan perawatan dapat mengalami kerusakan akibat kontaminasi atau penyebab lain. Dengan perawatan yang baik alat, benda/barang dan sistem tersebut selalu dalam kondisi terkendali dan siap digunakan sewaktu-waktu. Dengan upaya perawatan ini selain meyakinkan barang siap digunakan juga akan memperpanjang umur dari peralatan, barang atau sistem. Penyebab kerusakan barang yang dibiarkan tanpa dirawat biasanya karena faktor penyimpanan yang tidak benar, sehingga terjadi korosi, macet akibat dari udara yang lembab dan karena keringnya pelumasan.

Jika hal tersebut terjadi saat akan digunakan, alat, barang atau sistem tidak sipa. Dengan tidak dilakukan perawatan rutin dan pemeriksaan rutin juga dapat mengakibatkan perbaikannya jauh lebih susah. Oleh karena itu perawatan menjadi unsur yang sangat penting. Terdapat aturan umum dalam penyimpanan peralatan atau barang. Umumnya dalam petunjuk disesuaikan dengan jenis barang tersebut terhadap kerentanan terhadap cuaca atau kelembaban udara. Peralatan yang umum dengan peralatan khusus (Special Service Tools / SST) juga akan beda perlakuannya saat melakukan penyimpanan.

Rambu-rambu Pemeliharaan Peralatan
Pemeliharaan peralatan sangat erat kaitannya dengan masalah pemakaian, perbaikan, dan penyimpanan serta pengadministrasiannya.
a. Perbaikan alat dibedakan antara perbaikan ringan yang dapat dikerjakan sendiri oleh pekerja dan perbaikan khusus yang harus dilakukan oleh ahlinya. Peralatan yang diketahui rusak harus dipisahkan dan ditindaklanjuti.

b. Penyimpanan peralatan berorientasi pada prinsip kebersihan dan prinsip identifikasi. Kebersihan mencakup persyaratan sifat kering dan tidak lembab.

c. Pemeliharaan dan pencegahan kerusakan dilakukan dengan pemeriksan secara rutin dengan penjadwalan yang pasti.

d. Pengadministrasian peralatan dilakukan untuk mempermudah pengendalian dalam hal pemakaian/penggunaan, penyimpanan, perbaikan, perawatan dan pengadaan peralatan baru. Penempatan tiap peralatan harus jelas sesuai dengan pengelompokannya sehingga memudahkan dalam pencarian alat tersebut. Apabila terjadi pemindahan alat hendaknya bersifat sementara dan setelah selesai digunakan dapat dikembalikan pada tempat semula. Penyimpanan alat dan perkakas dapat dilakukan pada : panel alat, ruang gudang, ruang pusat penyimpanan, dan kit alat-alat.

Pengendalian pengelolaan dan pengadmistrasian memerlukan perangkat nstrument yang berupa buku, lembar dan kartu, meliputi :
a. Kartu stok ; warna kartu dibedakan untuk masing-masing jenis peralatan sesuai dengan pengelompokkannya.
b. Buku inventaris ; memuat nomor sandi, nama alat, ukuran, merek/tipe, produsen, asal tahun, jumlah dan, kondisi
c. Daftar peralatan ; memuat kode, nama alat, dan jumlah alat
d. Buku harian ; digunakan untuk mencatat setiap kejadian yang terjadi dan yang berkaitan dengan kegiatan di tempat kerja.
e. Label ; memuat kode alat, nama alat, jumlah dan kondisi alat. Label dipasang di tempat penyimpanan alat.
f. Format permintaan alat.