Home > Pengolahan Perikanan > Pengolahan Hasil Perikanan > Bahan Pengawet Hasil Perikanan

Bahan Pengawet Hasil Perikanan

Bahan pengawet seperti es dan air laut dingin termasuk bahan yang relatif aman terhadap ikan yang diawetkan, terutama ketika dikonsumsi oleh masyarakat. Penggunaan bahan pengawet yang tidak tepat untuk bagi bahan pangan, seperti formalin, harus dicegah dan dilarang. Bahan pengawet mayat tersebut pernah menghebohkan masyarakat, karena ternyata digunakan untuk mengawetkan hasil tangkapan ikan oleh nelayan.

BBRP2B juga sedang melakukan penelitian tentang penggunaan buah picung sebagai bahan pengawet. Buah picung secara turun temurun digunakan untuk mengawetkan ikan oleh masyarakat di daerah Banten, khususnya di Pandeglang dan Lebak. Cara pengawetan ikan yang lain adalah dengan pembekuan. Untuk mendapatkan umur simpan yang panjang ikan harus dibekukan dengan menggunakan alat pembeku dan kemudian disimpan beku dalam cold storage.

Jika cara tersebut dilakukan secara benar memungkin untuk menyediakan ikan yang mutunya mendekati ikan segar. Konsumen awam biasanya sulit untuk membedakan antara ikan segar dan ikan yang telah mengalami pembekuan. Walaupun banyak aspek yang harus dipertimbangkan dalam memberi definisi tentang ikan yang bermutu tinggi, ada dua hal pokok yang harus diperhatikan nelayan sebagai produsen utama, yaitu : mutu ikan sewaktu ditangkap, dan mutu ikan sewaktu diserahkan kepada pembeli atau pengolah.

Khusus bagi produk pangan yang cepat membusuk, mutu ikan itu identik dengan kesegaran. Istilah segar tercakup dua pengertian : yang pertama baru saja ditangkap, tidak di simpan atau tidak diawetkan, dan yang kedua mutunya masih orisinil, belum mengalami kemunduran mutu. Hanya dari bahan mentah yang bermutu tinggi akan menghasilkan produk akhir yang bermutu tinggi. Mutu kesegaran sebenarnya juga mempunyai arti ekonomis, karena identik dengan uang.

Artinya bila mutu kesegarannya tinggi, maka nilai ekonomisnya akan tinggi, demikian pula sebaliknya. Derajat kesegaran semua jenis tuna memainkan peranan dalam menilai mutu dan harga akhirnya, disamping itu kesegaran merupakan faktor paling penting dalam penentuan sehat atau tidaknya mutu produk yang dikonsumsi. Ikan dikatakan segar apabila ikan tersebut memiliki kondisi tubuh sama seperti ikan masih hidup, dimana perubahan fisik, kimiawi dan biologis yang terjadi belum sampai menyebabkan kerusakan berat pada daging ikan.

Sering kali kita sulit membedakan tingkat kesegaran antara ikan yang satu dengan yang lainnya. Berdasarkan penglihatan keduanya tampak memiliki tingkat kesegaran sama, namun ternya baru diketahui setelah disimpan. Ikan segar memiliki masa simpan lebih lama dibandingkan ikan yang kurang segar. Tingkat kesegaran ikan dapat ditentukan berdasarkan ciri-ciri yang dimilikinya. Tingkat kesegaran ikan sangat penting karena dapat mempengaruhi penampakan, aroma, rasa, tekstur dan kesukaan konsumen.