Sistem Kontrol Hidrolik

Kecuali untuk kontroler pneumatic tekanan rendah, udara yang dimampatkan jarang digunakan untuk mengontrol kesinambungan gerakan alat-alat yang mempunyai massa. Perbandingan antara sistem pneumatika dan sistem hidrolika. Fluida yang umumnya ditemukan dalam sistem pneumatika adalah udara. Dalam sistem hidrolika, fluidanya adalah oh atau minyak pelumas. Perbedaan sifat-sifat fluida terutama menjadi karakteristik perbedaan yang berarti di bawah Raya beban eksternal. Untuk kasus ...

Read More »

Sensor Dalam Kontrol Elektronik

Sensor adalah piranti atau komponen yang digunakan untuk merubah suatu besaran non listrik (fisika maupun kimia) menjadi besaran listrik sehingga dapat dianalisa dengan rangkaian listrik tertentu. Ada beberapa istilah yang perlu diperhatikan, yaitu kesalahan (error), akurasi (accuracy), sensitivitas (sensitivity), repeabilitas (repeability), histerisis (hysterisis), linearitas (linearity). Istilah kesalahan (error) didefinisikan sebagai perbedaan antara nilai variabel yang sebenarnya dan nilai pengukuran variabel. ...

Read More »

Pengkondisian Sinyal Konsep Pembebanan

Rangkaian terbuka berarti tidak terhubung dengan rangkaian yang lain. Pembebanan terjadi ketika kita menhubungkannya dengan sebuah beban atau rangkaian terintegrasi yang ditambahkan ke keluaran tadi (lihat Gambar 2.23 (b)) dan tegangan keluaran tadi menjadi turun beberapa volt jika debandingkan dengan rangkaian yang terbuka sebelumnya, dimana V y2< V y1. Pembebanan yang berbeda akan menghasilkan pengurangan (drop) tegangan yang berbeda pula. ...

Read More »

Sistem Kontrol Modern

Karena plant modern dengan multi-masukan dan multi-keluaran menjadi semakin kompleks, maka deskripsi sistem kontrol modern memerlukan banyak persamaan. Teori kontrol klasik, yang hanya membahas sistem satu masukan satu keluaran, sama sekali tidak dapat digunakan untuk sistem multi masukan multi keluaran. Semenjak sekitar tahun 1960, teori kontrol modern telah dikembangkan untuk mengatasi bertambah kompleksnya plant modern dan persyaratan yang keras pada ...

Read More »

Sistem Kontrol Mekanis

Sistem kontrol mekanis merupakan suatu sistem kontrol yang menggunakan bahan-bahan mekanis sebagai kontrolernya. Hukum yang mendasari prinsip kerja kontroler secara mekanis adalah hukum kedua Newton, yaitu F = m x a , dimana : F = gaya (N) m = massa (kg) a = percepatan (m/s2) Contoh sistem mekanis adalah sistem translasi mekanika dan sistem rotasi mekanika. Tinjau sistem dashpot ...

Read More »

Sistem Kontrol Loop Terbuka

Dalam suatu sistem kontrol loop terbuka, keluaran tidak dapat dibandingkan dengan masukan acuan. Jadi, untuk tiap masukan acuan berhubungan dengan kondisi operasi tertentu, sebagai akibat, ketetapan dari sistem tergantung pada kalibrasi. Dengan adanya gangguan, sistem kontrol loop terbuka tidak dapat melaksanakan tugas seperti yang diharapkan. Sistem kontrol loop terbuka dapat digunakan, hanya jika hubungan antara masukan dan keluaran diketahui dan ...

Read More »