Pengkondisian Sinyal

Pengkondisi sinyal merupakan suatu operasi elektronik untuk mengkonversi sinyal tersebut menjadi sinyal yang sesuai dengan komponen elektronik lain yang diperlukan di dalam sistem kontrol. Pengkondisian sinyal dibagi menjadi dua bagian, yaitu pengkondisi sinyal secara analog dan secara digital. Pengkondisian secara analog menghasilkan sinyal keluaran yang masih merepresentasikan sinyal analog yang variabel. Pada aplikasi pemrosesan digital, beberapa pengkondisi sinyal analog tertentu ...

Read More »

Sistem Kontrol Kecepatan

Kemudi Mobil Sebagai Suatu contoh sederhana dari sistem kontrol terbuka, bias dilihat pada gambar 2.11, yaitu kontrol kemudi mobil. Arah dua roda depan dapat dianggap sebagai variabel yang dikendalikan atau keluaran (y) arah dari roda kemudi adalah sinyal penggerak atau masukan (u). Sistem kontrol kemudi mobil ini masih menggunakan sistem mekanis, karena memang unsure mekanis yang membentuk sistem kontrol ini. ...

Read More »

Sistem Kontrol Secara Umum

Pada penelaahan rekayasa, kita perlu menentukan istilah-istilah tambahan yang diperlukan untuk menjelaskan sistem kontrol, seperti misalnya: plant, gangguan-gangguan, kontrol umpan balik, dan sistem kontrol umpan balik. Berikut ini akan diberikan definisi-definisi tersebut. Kemudian penjelasan mengenai sistem loop tertutup dan loop terbuka, dan juga kelebihan-kelebihan dan kekurangan-kekurangannya dibandingkan dengan sistem kontrol loop terbuka dan loop tertutup. Gambar 2.1 Blok Diagram Sistem ...

Read More »

Sistem Kontrol Elektronik

Pada sistem kontrol elektronik, kontroler yang digunakan merupakan suatu unit yang terdiri dari komponen elektronika. Unit elektronika disini merupakan rangkaian yang terintegrasi dari banyak komponen elektronika, yaitu resistor, kapasitor, induktor, dioda, transistor, op-amp, IC dan masih banyak komponen elektronika yang lain. Unit elektronika tersebut, bisa berupa rangkaian yang sederhana maupun rangkaian yang kompleks. Salah satu komponen elektronika yang bisa dijadikan ...

Read More »

Sistem Kontrol Hidrolik

Kecuali untuk kontroler pneumatic tekanan rendah, udara yang dimampatkan jarang digunakan untuk mengontrol kesinambungan gerakan alat-alat yang mempunyai massa. Perbandingan antara sistem pneumatika dan sistem hidrolika. Fluida yang umumnya ditemukan dalam sistem pneumatika adalah udara. Dalam sistem hidrolika, fluidanya adalah oh atau minyak pelumas. Perbedaan sifat-sifat fluida terutama menjadi karakteristik perbedaan yang berarti di bawah Raya beban eksternal. Untuk kasus ...

Read More »

Sensor Dalam Kontrol Elektronik

Sensor adalah piranti atau komponen yang digunakan untuk merubah suatu besaran non listrik (fisika maupun kimia) menjadi besaran listrik sehingga dapat dianalisa dengan rangkaian listrik tertentu. Ada beberapa istilah yang perlu diperhatikan, yaitu kesalahan (error), akurasi (accuracy), sensitivitas (sensitivity), repeabilitas (repeability), histerisis (hysterisis), linearitas (linearity). Istilah kesalahan (error) didefinisikan sebagai perbedaan antara nilai variabel yang sebenarnya dan nilai pengukuran variabel. ...

Read More »