" /> TN Industri | Page 43 of 43 |

Konversi Nilai Pengkondisi Sinyal

a. Merubah level sinyal Metode yang sederhana pada rangkaian pengkondisi sinyal adalah merubah level atau nilai dari sinyal tersebut. Contoh yang sering dipakai adalah penguatan (amplifier) dan pelemahan (attenuate) level tegangan. Secara umum, aplikasi sistem kontrol dengan sinyal dc atau frekuensi rendah dapat dikuatkan dengan mudah. Faktor penting untuk memilih rangkaian penguatan adalah impedansi input dari keluaran sensor. Dalam sistem ...

Read More »

Linier Variable Differential Transformer (LVDT)

– memanfaatkan perubahan induksi magnit dari kumparan primer ke dua kumparan sekunder – dalam keadaan setimbang, inti magnet terletak ditengah dan kedua kumparan sekunder menerima fluks yang sama – dalam keadaan tidak setimbang, fluks pada satu kumparan naik dan yang lainnya turun – tegangan yang dihasilkan pada sekunder sebading dengan perubahan posisi inti magnetic – hubungan linier bila inti masih ...

Read More »

Sistem Kontrol Loop Terbuka

Dalam suatu sistem kontrol loop terbuka, keluaran tidak dapat dibandingkan dengan masukan acuan. Jadi, untuk tiap masukan acuan berhubungan dengan kondisi operasi tertentu, sebagai akibat, ketetapan dari sistem tergantung pada kalibrasi. Dengan adanya gangguan, sistem kontrol loop terbuka tidak dapat melaksanakan tugas seperti yang diharapkan. Sistem kontrol loop terbuka dapat digunakan, hanya jika hubungan antara masukan dan keluaran diketahui dan ...

Read More »

Pemakaian Sistem Kontrol

1 Sistem Kontrol Kecepatan Governor Watt Prinsip dasar dari governor Watt untuk mesin dilukiskan dengan diagram skematik pada gambar 9.8. Besarnya laju aliran bahan bakar yang masuk ke silinder mesin diatur sesuai dengan selisih antara kecepatan mesin yang diinginkan dan kecepatan mesin yang sebenamya. Kecepatan governor diatur sesuai dengan kecepatan yang diinginkan. Kecepatan yang sebenarnya turun di bawah harga yang ...

Read More »

Capacitive Transducer Function

– utilize capacitance change • due to changes in the position of the dielectric material between the two pieces • due to the shifting position of one of the pieces and the area of ​​the face-to-face • due to the addition of distance between the two keeping Figure 3.31 Capacitive position sensor: (a) horizontal media shift, (b) rotary shift, (c) ...

Read More »

Sistem Kontrol Pneumatik

Sebagai media yang paling berdaya guna untuk menyalurkan sinyal dan daya, fluida, baik dalam bentuk cairan ataupun gas, mempunyai banyak kegunaan dalam industri. Cairan dan gas pada dasamya dapat dibedakan oleh relative kemungkinan pemampatannya dan fakta bahwa cairan mungkin mempunyai permukaan yang bebas, sedang gas membesar memenuhi tempatnya. Dalam bidang rekayasa, istilah pneumatika menjelaskan sistem fluida yang menggunakan udara atau ...

Read More »